Salamullahi'alaikum... Terima kasih kerana sudi ziarah blog Perisai Mahkota - Tinggalkan jejak anda, komen pada entri, klik pd tempat-tempat yg boleh di klik dan jangan lupa untuk follow jugak yer..hihi. Jazakumullah khairan kathir. ^_^

Jalan Kehidupan

Monday, December 6, 2010

Panggilan Barzakh

Salamullahi'alaikum...

     Kematian sesuatu yang menakutkan bagi kita. Jika ditanya pada anak kecil hinggalah dewasa, boleh kata semua mengakui bahawa kematian adalah sesuatu yang tidak diinginkan kecuali jika ditakdirkan. Kita sering membayangkan masa-masa akan datang, kita akan melakukan itu dan ini. Kita ingin bina rumah banglo, berkereta mewah, beristeri cantik dan ingin memiliki kebahagiaan seisi alam. Tapi, tiada seorang pun dalam fikiran atau jadual hidupnya untuk meletakkan tarikh kematiannya. Oleh sebab itu, kematian semakin dilupakan manakala dunia kian diimpikan.

     Mendengar dari cerita-cerita orang atau dari pengalaman sendiri menguruskan jenazah, kematian adalah sesuatu episod kehidupan yang teramat mengerikan. Ramai yang beranggapan kematian adalah suatu pengakhiran kehidupan. Tetapi sebenarnya tidak. Kematian di alam dunia hanyalah suatu episod realiti perjalanan. Perjalanan musafir untuk meneruskan langkahan ke alam baru. Ke arah alam yang lebih realiti.

     Apapun yang kita cuba tafsrikan tentang kematian, ia pasti hadir. Kerana ajal maut itu dalam kuasa Tuhan. Allah berhak menghidupkan dan berhak mematikan. Oleh kerana kuasa yang ada padaNya tidak terbatas, maka Dia juga berhak merahsiakan tarikh kematian kita. Allah memberitahu kita bahawa mati itu pasti, tetapi saat kematian itu dirahsiakan. Supaya setiap detik dan waktu kita dipersiapkan untuk KEMATIAN!

Setiap yang bnyawa, pasti akan mati!

"Ya Allah Ya Tuhan kami, matikanlah kami dalam husnul khatimah dan janganlah Engkau matikan kami dalam su-ul khatimah..."



Menanti Di Barzakh
Album : Halawatul Iman
Munsyid : Far East

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,
Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Juga Rindu,
Tujuh Langkah Pun Baru Berlalu,
Seusai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Di sini Bukan Suatu Khayalan x2
Tetapi Ia Sebenar Kejadian x2

Kembali roh Kembli,
Kembalilah Ke dalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Terbujur Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Di Muka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali Jasad Untukku Mengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Menggigil Ketakutan Gelap Pekat Di pandangan,
Selama Ini Diceritakan x2
Kini Aku Merasakan x2
Di Alam Barzakh Jasad Dikebumikan x2

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata...

~perisaimahkota

2 comments:

ana_liyana said...

Salam..

Rabbani

Pergi Tak Kembali

Setiap insan pasti merasa
Saat perpisahan terakhir
Dunia yang fana akan ditinggalkan
Hanya amalan yang dibawa

Terdengar sayup surah dibaca
Sayunya alunan suara
Cemas di dada...lemah tak bermaya
Terbuka hijab di depan mata

Selamat tinggal pada semua
Berpisahlah kita selamanya
Kita tak sama nasib di sana
Baikkah atau sebaliknya

Amalan dan takwa jadi bekalan
Sejahtera bahagia pulang...ke sana

Sekujur badan berselimut putih
Rebah bersemadi sendiri
Mengharap kasih anak dan isteri
Apa mungkin pahala dikirim

Terbaring sempit seluas pusara
Soal-bicara terus bermula
Sesal dan insaf tak berguna lagi
Hancurlah jasad dimamah bumi

Berpisah sudah segalanya
Yang tinggal hanyalah kenangan
Diiring doa dan air mata
Yang pergi takkan kembali lagi

Sumbangan Putera Izfiq & Nazreeni Hanim

Hafriz el-Muhammady said...

MasyaAllah.. jazakillah ya ukhti.
Adik sy mmg mnat2 sgt lgu ni..
tme kasih atas prkongsiannya.. ^_^

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails