Salamullahi'alaikum... Terima kasih kerana sudi ziarah blog Perisai Mahkota - Tinggalkan jejak anda, komen pada entri, klik pd tempat-tempat yg boleh di klik dan jangan lupa untuk follow jugak yer..hihi. Jazakumullah khairan kathir. ^_^

Jalan Kehidupan

Sunday, August 15, 2010

Impian dan Harapan Menuju Kedewasaan

Salamullahi'alaikum...

     Alhamdulillah. Pagi ini seperti pagi-pagi indah yang lain. Dihiasi dengan warna-warni dan haruman kesucian Ramadhan. Fikiran bagaikan diterbang edaran arus masa. Bukan undur, tetapi ke depan. Ke hari-hari mendatang yang belum tentu jelas dalam kehidupan. Realiti yang belum pasti. Namun ianya seakan-akan kian hadir saat diri berusaha menjadi diri sendiri.
     Diri mengerti, kelak hidupku yang abadi adalah di alam yang lain. Alam dunia akan ditinggalkan jauh di belakang. Lambaian tanganku akan dihadapkan pada dunia saat jenazahku diusung ke perkuburan. Maka kaki akan melangkah ke alam lain, yakni alam Barzakh. Kemudian dihimpunkan ke mahsyar, setersunya alam Akhirat. Inilah destinasiku, inilah tempat aku akan bertemu dengan sebenar-benar diriku dan Dia Penciptaku.

     Segalanya diserahkan pada takdir. Untuk menjadi diri sendiri, memerlukan kenal dan cinta. Apabila kenal, barulah timbul rasa cinta. Apabila cinta, wujud rasa ingin menjadi apa yang diimpikan. Aku perlu mengenal siapa diriku, maka aku akan mencintai seluruh jasad dan jiwaku. Dengan itu, barulah aku mampu untuk menjadi aku yang sebenar. Mampukah aku?

     'Siapa yang kenal dirinya, maka dia akan kenal Allah. Siapa yang kenal Allah, maka hancur luluhlah segalanya...'

     Inilah harapku dalam tangisan. Semoga aku segera mengenali siapa diriku. Bukan kerana ingin pujian, bukan ingin kesaktian. Tapi aku ingin kenal dengan Penciptaku. Ingin kugapai suci CintaNya. Masakan aku mengenal Pencipta dan Penciptaku, sedang diri masih dilumur dosa dan noda silam. Ah, aku bertanya lagi...mampukah aku?

Impian Duniawi

     'Akhiratmu adalah tujuan, duniamu hanyalah keperluan'. Ambillah akhirat dan jangan sesekali tinggalkan dunia. Untuk mencapai kebahagiaan hidup di sana, aku mesti menjadi pemenang bagi diriku sendiri di sini. Pemenang dalam segenap sudut kehidupan. Di sinilah perlunya malahan penting untuk aku mengenali sejujurnya, siapa aku. Bermula dari dalam diri (fardhu muslim), keluarga (bait muslim), masyarakat (mujtama' muslim) dan sesebuah negara (daulah islamiyyah).




     Hendak saja aku membina mahligai setinggi gunung, punyai kereta mewah, berjawatan besar dan didampingi seorang isteri yang catik. Kata nafsuku, "sudah pasti diri ini akan bahagia selamanya". Tapi, iman akan segera bangkit membantah. "Itu cuma omongan palsu yang langsung tidak berisi!". Ya, kebahagiaan bukan pada harta, takhta dan wanita. Itu semua hanyalah hiasan sementara kehidupan dunia. Akan tetapi, yang kekal abadi adalah perjalanan menuju Cinta dan RedhaNya.

     Pun begitu, ia sekadar olahan makna tersurat. Maksud tersirat tetap terpendam dalam nota hati. Ingin juga aku jadi seperti mereka yang hidup dalam keselesaan. Memiliki banglo mewah bertingkat-tingkat. Dihiasi ruang tamu dengan sesempurna hiasan. Tilam empuk sebagai tempat bersemayam tatkala keletihan pulang dari kerja. Orang gaji tak cukup seorang, paling kurang lima. Nampak gah di mata sendiri, lebih gagah di mata teman lama. Mungkin dengan bangga aku berkias kata, inilah hasil kejayaanku! 

     Tiga buah kereta mewah disusun rapi di tempat parkir kereta. Ditutup teduh oleh atap bata dan didirikan oleh tiang seri yang empat. Segalanya bukan barangan tempatan, tapi import dari negara luar. Dengan harapan, kelebihan yang Allah anugerahkan ini akan kusalurkan pada tempat yang sepatutnya. Kereta-kereta ini akan kujadikan kuda tunggangan apabila muazzin mengajakku memenuhkan ruangan saf solat di masjid. Damainya kurasakan, jika ini dapat kuwujudkan ke alam hidup yang sebenar. Bukan hanya impian.

     Begitu juga dengan pangkat dan darjatku kelak. Kedudukan dalam segenap bidang, kuharapkan akulah yang tertinggi. Tiada yang dapat mengatasi. Tugasan hanya mentadbir urusan pejabat, kemudian bergoyang kaki menunggu saja pulangan akan datang. Kerja kurang, gaji lumayan. Oh, bahagianya hidupuku. Harapan masih tertumpu pada kepentingan Islam. Akan kukotakan janji lama pada diri, untuk menjejakkan kaki ke Tanah Haram di usia muda ini. Bantuan dihulur pada si fakir dan anak-anak yatim. Yang mana perlu, didahulukan. Selebihnya akan dibantu kemudian.

     Jika bicara soal teman hidup, sudah pasti jawapannya mampu menenangkan hatiku. Dia telah hadir dalam hidupku kini, namun ketentuan Allah mengatasi segalanya. Jika dialah kelak yang benar-benar menjadi milikku, aku harapkan supaya Allah dekatkan hatinya dengan hatiku. Jika sebaliknya, aku redha dan pasrah. Ku harap sekiranya dia bukan milikku, damaikanlah hatiku Ya Allah dengan segala ketentuanMu. Namun sampai saat ini, dia adalah terbaik buatku.

     Ikhlas niatku, aku ingin menjadikan dia zaujahku. Dialah bakal ibu kepada anak-anakku jika diizinkan Allah. Ku ibaratkan aku adalah si buta yang tak mampu berjalan sendiri di tengah-tengah padang pasir, dan dia adalah tongkat perjalananku. Tanpa dia di sisi, aku pasti hilang arah. Ketenangan akan bertukar pilu kerinduan. Di medan dakwah, dia adalah sayapku yang sentiasa menjadi pembakar semangat tika aku kecundang dalam pertembungan. Dia rumah dialah isteri sejati, di jalanan pula dia adalah teman yang sentiasa setia di sisi. 

Harapan di balik jendela impian

     Tinggal lagi beberapa episod perjalanan kehidupan, aku akan melalui segalanya. Tapi bukanlah dengan harapan yang melangit tinggi. Teratakku, cukuplah sebagai tempat untuk berteduh tika terik mentari dan tika hujan merintik. Kereta mewah, tak usahlah terburu-buru mengejarnya. Berlapang dadalah dengan apa yang ada. Sekadar untuk mampu ke tempat kerja dan rumah Allah, itu sudah memadai. Kemewahan yang melangit, akan mengangkat diri dan jarang lagi berpijak ke bumi sendiri.

     Ya Allah, aku redha dengan segala apa yang Engkau hadirkan padaku. Aku tak mampu mengatasi takdirmu. Ku hanya mampu mengangkat tangan dan terus berdoa, agar segala apa yang hadir dalam hidupku nanti adalah yang terbaik buatku. Jika aku mengeluh dengan pemberianMu, tetapkanlah hatiku kembali untuk pasrah dengan ketentuanMu.

     Segala puji bagi Allah, Tuhan yang memiliki seluruh kekuasaan. Sekali lagi, sejadah tua ini dibasahi linangan sujud dan syukur padaMu yang tak terhingga. Allahu Rabbi...


~perisai mahkota

2 comments:

ibtisamsyarha said...

Salam 'alaik,

" Apabila dikau mengenal dirimu maka dikau akan mengenal Rabbmu."

Maka jadikan dunia ini medan mengumpul bekalan untuk ke kampung abadi.

Teruskan ya akh bertinta dimedan dakwah agar islam itu cemerlang kerana ada yang mengizzahkannya.

Hafriz el-Muhammady said...

Wa'alaikumussalam wbt...

amiin..insyaAllah.
syukran d atas sokongan ukhti..moga diri ini lbih gagah utk mlangkah mlengkapkn hari2 indah.
sy hrp, uhkti juga akn smpai pd impain dan harapan hidup..di sini, lbih2 lg di sana. mudah-mudahan. (^_^)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails